Bagaimana Menghentikan Operan di Sepakbola Anak Muda,

Alasan mengapa tim pribadi saya memiliki lebih banyak intersepsi dalam 6 musim terakhir daripada lawan memiliki kesimpulan lebih berkaitan dengan permainan garis pertahanan kami daripada dengan cakupan sekunder yang bagus. Faktanya, kami memiliki lebih banyak intersepsi yang dikembalikan untuk TDs (5) daripada lawan kami memiliki TD pass (0) atau bahkan selesai dalam 20 menit. Kami tidak bermain banyak di pertahanan, kami merasa bahwa kami dapat mengontrol permainan dengan pertahanan dan teknik dasar kami dengan beberapa Aksi tepat waktu dipanggil berdasarkan nuansa ofense of alignment. Kami tidak memainkan game tebak yang sering menghasilkan skor murah untuk serangan itu. Meskipun kami mungkin membuat tas QB lebih sedikit dari kebanyakan tim, kami memungkinkan kesimpulan yang jauh lebih sedikit dan telah mencapai omset jauh lebih banyak. Pembela kami juga jarang melewati QB, memberi mereka ruang untuk berlari di tempat terbuka, dengan perselisihan dan kerendahan hati.

Bagaimana kita melakukannya? Pertama, kami bermain di bawah kendali dan kami tidak sedih dengan blitzer yang melewati bek. Sebagian besar intersepsi kami dibuat oleh linebacker kami dalam skema cakupan zona bawah yang kami gunakan. Penyerang kami memberikan tekanan terkontrol pada QB dalam situasi ini, ujung pertahanan kami berisi dan menutup QB yang melewati dan memvisualisasikan trek.

Dari minggu pertama pelatihan, kami mengajarkan para penyerang kami untuk mengenali dan merespons dengan pas. Alih-alih melakukan latihan rip, bull rush nagalaut, atau berenang yang tak ada habisnya, kami menggabungkannya dengan bentuk-bentuk pertarungan dan mentransmisikan progres pengenalan ke latihan. Contoh: Saat membuat gerakan gerak renang pada boneka stasioner yang tinggi, tambahkan pemain yang berdiri di posisi QB pada kedalaman khas jala transfer. Setelah melakukan gerakan renang yang sesuai dan bek mencapai titik referensi yang telah ditentukan, jika QB memiliki bola di tengahnya, pas dalam bentuk “penyesuaian” akan dilakukan pada QB dalam latihan. Di sisi lain, jika bola berada di tingkat dada QB atau lebih tinggi, penyerang defensif harus meneriakkan umpan, meletakkan tangannya di udara dan lari ke wajah QB. Oleh karena itu, ini adalah bor 3 in 1, bor teknik penetrasi, bor pemotong bentuk dan bor persetujuan pengenalan. Mendapatkan pemain muda untuk bertahan di udara adalah salah satu hal yang paling sulit dilakukan di sepakbola anak muda. Itu harus dilubangi terus-menerus dan pemain harus bertanggung jawab untuk mengenali umpan, meneriakkan umpan, meletakkan tangan mereka di udara, terus menembus dan menghapus garis pandang. Ini bukan langkah intuitif, anak-anak perlu dilatih untuk dengan cepat mencari kunci backfield mereka dan mengenali apakah itu lari atau operan. Hanya melatih pemain garis bertahan untuk berenang atau merobek hanyalah bagian dari teka-teki, karena sebagian besar pemain garis pertahanan melewati pembawa bola. Latihan defensif ini dan yang lainnya ada di bab 5 buku saya.

Musim lalu, tim pribadi saya memainkan tim yang sangat bagus, yang berakhir 8-1. Mereka adalah tim yang memainkan bola dengan baik sepanjang musim. Mereka memainkan bola 31 kali melawan kami, tanpa menyelesaikan kemenangan 38-0. Meskipun tim mereka memainkan beberapa pertandingan sepak bola yang rumit, QB memainkan bola yang indah dan penerima membuat pola keturunan, kami berada di QBs sepanjang hari. Dia jarang punya banyak waktu atau jalur terbuka untuk bermain. Sementara kami hanya mencatat 2 tas, kami memiliki intersepsi dan mereka tidak menggerakkan bola dengan sangat baik, yang merupakan tujuan akhir.

Ingat, ketika melatih sepak bola anak muda, cara terbaik dan paling sederhana untuk menghentikan umpan adalah dengan penyerang defensif Anda. Berhentilah dengan tiga sampul berbeda yang merampok waktu latihan berharga tim Anda dan membingungkan anak-anak. Mengevaluasi keberhasilan dengan jumlah down dan touchdown pertama yang dimenangkan oleh oposisi dengan melemparkan bola, bukan dengan tas dan intersepsi. Beberapa pelatih tidak ingat bahwa tujuannya adalah untuk mencetak lebih banyak poin daripada lawan, statistik dan permainan yang sangat besar tidak ada artinya.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.