Undang-Undang Penegakan Perjudian Internet Ilegal?

Banyak dari industri game online yang secara keliru merasa bahwa Undang-Undang Penegakan Perjudian Internet yang Melanggar Hukum tahun 2006 sama sekali tidak mengganggu. Sejak itu departemen kehakiman mulai memiliki makanan ringan dari industri. Semuanya Dimulai bersamaan dengan terungkapnya eWalletexpress, dan kemudian penyitaan Lembaga Perbankan di Negara Bagian New York dan juga Negara Bagian Washington diikuti oleh kelumpuhan Citadel Commerce dan juga GlobalATM. Sekarang industri game on-line prihatin bahwa bagian keadilan bermaksud Menerapkan perilaku Taruhan.

Kembali pada bulan November 2010, eWalletexpress memiliki modal dan saldo mereka ditangkap oleh Pemerintah Amerika Serikat sebagai anggota analisis pribadi. Mereka mengatakan bahwa sekarang mereka telah mulai bernegosiasi dengan pihak berwenang untuk mendapatkan kembali dana mereka secara langsung. Saat ini, waktu eWalletXpress masih tidak dapat memperoleh dana tersebut atau mengembalikannya ke pemain karena jumlah uang masih belum dalam kendali atau pengawasan mereka. Ini berarti banyak orang online dan situs web taruhan online memiliki dolar mereka diikat sekitar 50 persen setahun tanpa akhir yang terlihat. Pemain online tergila-gila dengan Department Of Justice dan eWalletexpress.

Penyitaan pemberi pinjaman di Negara Bagian New York dan Negara Bagian Washington Poker Online benar-benar merupakan narasi yang berbeda. Di Negara Bagian Washington, Dana Poker £ 8 Juta Disita. Banyak pemroses pembayaran disertakan, seperti Cek Panah, Uang Aman, Pemrosesan Etegritas, Solusi Perdagangan Anaya, dan Administrasi Kas Blue Lake. Mereka terbukti melanggar Undang-Undang Kawat Federal tahun 1961 karena fakta bahwa game online bermarkas di negara Washington. Ini sangat berubah pada penyakit lain karena bukan merupakan akibat langsung dari Undang-Undang Penegakan Perjudian Internet yang Melanggar Hukum ini. Item yang sama di Negara Bagian New york, program Allied dan juga penyedia Akun menemukan aset mereka juga ditangkap. Pemiliknya cukup diberkati untuk merundingkan dana kurang dari setengah dari sumber daya yang disita dan kemudian meninggalkan negara. Sekali lagi di mana semua itu meninggalkan pemain online dan juga uang mereka. Habis rejeki bisa jadi jawabannya.

Citadel Commerce telah disita dana mereka pada tahun 2007 oleh Departemen Kehakiman. Tidak pasti apa yang terjadi dalam kasus ini tentu saja jika para pemain online menerima uang mereka. Belum lama ini, GlobalATM atau bahkan e-check, sebuah pemroses pembayaran internet, kini sedang offline dan tidak bisa dihubungi. Ini adalah misteri apa yang sebenarnya terjadi jika kantor Kehakiman menangkap mereka, mereka keluar dari perusahaan. Entah bagaimana beberapa pemain internet memperoleh cek yang terpental dan harus menemukan cara lain untuk mendapatkan keuangan mereka jika mereka dapat memilikinya.

Tidak sulit untuk melihat dari atas bagian mana dari keadilan yang mulai mendapatkan banyak konflik dan berpotensi perang dari The Unlawful Internet Gambling Enforcement Act. Industri game tidak menyadari perang telah dimulai dan inilah mengapa mereka kehilangan banyak konflik. Pemain Kasino AS online dan orang-orang Poker AS dapat kesulitan untuk menemukan pemroses keuangan segera.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.