‘Hidup di Dunia Material’ – Lebih dari Sekedar Film Biografi Pop

dunia

Ada beberapa rilis film hebat baru-baru ini, yang mendorong kunjungan ke lubang kutu lokal saya dengan frekuensi lebih dari biasanya, dalam beberapa bulan terakhir.

Setelah menyerap mereka dan benar-benar menikmati masing-masing, tidak ada yang membuat kesan ¬†filmapik¬†abadi seperti film biografi Martin Scorsese tentang kehidupan George Harrison ‘Living in the Material World.”

Diproduksi oleh Olivia Harrison, istri George, film ini menunjukkan perjalanan yang luar biasa dari seorang pria, yang istrinya menjelaskan dalam film dokumenter berhasil menjalani lima kehidupan dalam satu.

Sisi kemanusiaan Georgelah yang terpancar dalam film dokumenter ini. Tidak hanya dibandingkan dengan The Beatles lainnya tetapi juga dibandingkan dengan semua orang. Orang yang benar-benar ‘baik’ membuat Anda langsung tersentuh dan tertarik pada kepribadiannya melalui perhatian dan tindakannya.

Apakah itu surat-surat yang dikirimkan ke rumah untuk orang tuanya, meyakinkan mereka kembali tentang kesejahteraannya di puncak mania Beatle, atau martabat dan humor yang dia tunjukkan dalam kematiannya.

Jackie Stewart sang pembalap menggambarkan kualitas manusiawi George ini sebagai sebuah aura. Kemampuan, seperti yang dia katakan, untuk mengangkat semangat orang, bukan sebagai keterampilan yang dipelajari tetapi kemampuan naluriah bawaan.

Dan seiring dengan kepribadiannya yang hebat, prestasinya juga tak kalah memesona. Tentu saja, dia mencapai banyak hal dengan musiknya, tidak hanya dengan The Beatles, tetapi dengan album solo pertamanya ‘All things must pass’, yang merupakan album triple pertama oleh pemain solo dan diproduksi oleh Phil Spector.

Sebagai seorang inovator, dia mengorganisir pertunjukan amal musik pertama dari jenisnya, konser untuk Bangladesh bersama Ravi Shankar.

‘Handeld’ Films’, yang dia mulai setelah menggadaikan kembali rumahnya untuk membiayai “Life of Brian” Monty Python, adalah kesuksesan besar lainnya. Dia kemudian memproduksi beberapa film klasik hebat dari sinema Inggris independen, seperti ‘Withnail and I’ dan ‘Mona Lisa’.

Bertahan dari serangan mengerikan di rumahnya sendiri oleh seorang pria psikotik yang mencoba menikamnya sampai mati, putra George, Dhani percaya ini sangat mempengaruhi dirinya dan dia akhirnya meninggal karena kanker tenggorokan dan paru-paru pada tahun 2001.

Sebelum kematiannya, dia dan istrinya menghabiskan satu liburan musim panas terakhir di Fiji untuk mempersiapkan akhir hidupnya. Dia mengatakan dalam film bahwa dia telah bersiap untuk meninggalkan tubuhnya sepanjang hidupnya, dan Olivia mengingat bahwa pada saat kematiannya, dengan kematiannya, dia menerangi ruangan.

Apa yang Anda dapatkan adalah perasaan seorang pria yang berjuang untuk menjalani hidupnya dengan cara yang rendah hati, caranya, dengan cara terbaik yang dia bisa, terlepas dari dunia yang didorong oleh ego di mana dia berada.

</div

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *